[Ultah BBI 5] 5 Top BBiers


Top 5 BBIers Vers. Kamo Book Blog

Olaa! Siapa kangen saya? Ngga ada ya? Yaudah. Eh btw, tahun ini, tepatnya bulan depan umur saya di BBI 1 tahun! Ah senang sekali! Saya juga bahagia bisa  berpartisipasi dalam merayakan ultah BBI—yang ke berapa sih? Ke lima! Wohoo!
Wah udah lama juga BBI, upayanya dalam menumbuhkan semangat baca Indonesian people telah mengalami masa-masa yang seru! *naon sih Pin* yowislah, saya mau bikin 5 top BBIers. Isinya 5 anggota BBI yang top *yaiya atuh -_-*. Pokoknya ngga diragukan, top 5 saya memang top *naon dei*

3.Ough, MyBook – Abduraafi
 Ini blog buku kece badai, yang punyanya juga kece *kaya saya*. Isinya juga ngga kalah kece, menarik dan wew, menghibur. Saya selalu pukul-pukul lantai atau meja kalau udah mulai baca postingan bang Raf >,< Dabest pokonya!

2. Lady Book's Note - Afifah
Empunya ramah cuk :3 templatenya juga wahai aduhai enak dipandang. Saya paling suka dengan proyek Blind Date With a Book yang juga diprakarsai oleh mbak Putri (PoetStories), event anti mancaystream *alay nih yang nulis*, sekarang kencan buta ngga melulu sama orang! Dabest!

1. PerpusKecil – Astrid
Ini favorit banget nih, selain blognya punya banyak referensi buku luar, si empunya juga ngehost Wishful Wednesday, itu tuh yang biasanya saya ngepost tiap hari rabu, yang biasa saya isi Falling sama Dear Friend With Love huehehe. Blognya cakep deh, punya kualitas yang ngga semua blog buku punya. Amazing!

 5. Ira Book Lover – Ira
Nah yang ini nih, top deh. Proyek Baca Buku Perpustakaan adalah salah satu factor yang bikin saya fall in love sama blog ini, karena saya sering minjem buku perpus, makanya saya suka program ini. Selain bikin saya punya kerjaan, saya juga jadi makin punya banyak referensi! Awesome!

4. Luckty SiPustakawin – Luckty
Siapa yang tidak kenal dengan master yang satu ini? Blog beliau adalah satu-satunya blog yang saya sering stalkingin sebelum saya ikutan ngeblog! Saya suka kontentnya, ngga melulu sama review buku, tapi kadang berisi sampul-menyampul menjadi satu itulah Indonesia, buntelah, curhatan seorang pustakawin dan masih banyak lagi. Dabest!


Sekian dari orang ngga modal! See you soon on “Letter to Orizuka”

6 comments:

  1. Makasih Fin, senang kalau proyek buku perpus-nya bisa bikin senang *peluk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kembali karena telah mewadahi hobi saya ke perpus ini :" *kok jadi dangdut*

      Delete
  2. Aku juga suka blognya Raafi, gaya nulis-nya unik, btw salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, suka ngelucu bang raf mah wkwkw

      Delete
  3. Makasih ya, Arfina. Makasih juga udah suka ulasan sampul-menyampul ababil ala aku, hehehe... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga ababil kok, malah seru mbak :) makasih kembali mastaaaah

      Delete